Friday, 15 March 2019

Sinopsis SALIM ANARKALI Episode 16 Tayang Selasa 26 Maret 2019

Sinopsis SALIM ANARKALI Episode 16 Sinopsis Sebelumnya Jhillan lalu mengatakan hidup dia akan berakhir jika dia mencintai Salim. Anarkali berkata dirinya tidak bisa membiarkan Salim mati karena dia telah mempertaruhkan nyawanya dan karenanya dirinya menerima cintanya, Anarkali berkata cinta mereka telah menjadi kuat sekarang dan Anarkali meminta maaf. 

Sinopsis SALIM ANARKALI

Jhillan mengatakan takdirnya hanya memiliki air mata. Anarkali menanyakannya. Jhillan mengatakan Salim adalah Raja dan dia hanya pelayan. Anarkali mengatakan dirinya tidak peduli dengan dunia dan hanua ingin tahu apakah dia mendukungnya. Jhillan mengatakan mendukungnya karena bisa melihat cinta untuk Salim di matanya dan dia akan aman jika itu menjadi rahasia.

Baca : Daftar Lengkap Sinopsis SALIM ANARKALI

Anarkali mengatakan tidak takut pada siapa pun. Jhillan mengatakan dirinya akan melindunginya. Lalu Anarkali mendatangi datang Jodha berbicara dengannya tentang langkah Jhillan untuk menikahkannya. Anarkali mengatakan itu bukan kesalahan Jhillan karena Jhillan hanya menginginkan kebahagiaannya. Jodha mengatakan akan menemukan pengantin pria yang bagus untukmu. Salim tiba-tiba muncul mengatakan dirinya sudah datang.

Sinopsis SALIM ANARKALI  Episode 16

Jodha bertanya pada Salim tentang siapa yang telah memanggilnya. Salimemgatakan datang untuk menemuinya. Salim lalu menggoda Anarkali lalu Anarkali meloloskan diri. Jodha ingin istana bercahaya dengan lampu diya. Salim mengatakan dia memiliki diya yang paling bersinar dan mengatakan diya yang ada di tangan Anarkali. Jodha tersenyum dan mengatakan sangat senang dia menjaga pertemanannya dengan Anarkali, Jodha berkata akan mencari pengantin pria yang baik untuk Anarkali dan akan menemukan gadis cantik untuknya dan membuatnya menikah. Salim menjawab mungkin gadis itu ada di suatu tempat yang  dekat.

Akbar menegur Abu Fazal karena gagal menemukan pelaku yang mencoba membunuh Salim, Akbar juga mengatakan   berita perampok sering datang tapi dia tidak melakukan apa-apa. Abu Fazal mengatakan tentara mereka berusaha menemukan perampok2 itu tapi mereka menyerang pada malam hari dengan menyalakan api lalu menghilang. Akbar berkata akan pergi untuk menangkap mereka.

Salim muncul mengatakan pada ayahnya untuk tidak perlu pergi karena jika dia mengizinkan dirinya akan mengatur pekerjaan ini. Semuanya tersenyum dan Akbar mengizinkannya. 

Akbar mengatakan Salim telah menghentikan pernikahan Anarkali kemarin dan Akbar bangga pada Salim dan Hamida, Akbar ingin membuat ini menjadi hukum bahwa pernikahan seorang gadis tidak dapat terjadi tanpa kehendaknya.  Sinopsis SALIM ANARKALI Episode 16

Abu Fazal mengatakan beberapa orang miskin ingin bertemu dengan Akbar. Akbar memintanya untuk memanggil mereka. Beberapa orang datang untuk memberi hadiah kerajinan tangan dan berterima kasih kepada Salim karena Salim telah membantu mereka. Salim berterima kasih pada mereka karena telah memberinya rasa hormat. Salim mengatakan seseorang mengajari nya untuk memenangkan hati untuk memerintah. Khanam mengatakan Anarkali ada di hati Salim. Akbar berterima kasih pada orang-orang lalu mereka pergi. Akbar dan Jodha pun tersenyum. Salim melihat Anarkali lalu tersenyum dan Hamida melihatnya.

Hamida memanggil Anarkali dan memberitahunya tentang perayaan Diwali Salim. Dia meminta Anarkali membuat parfum untuk semua orang. Hamida mengatakan ingin istana memiliki aroma yang dibuat olehnya. Anarkali berterima kasih padanya dan berkata dirinya akan membutuhkan banyak bunga dan Hamida meminta pelayan untuk memberikan segalanya padanya. 

Hamida meminta Anarkali untuk pergi dan mulai bekerja segera. Anarkali pun beranjak pergi. Hamida berpikir dirinya harus membuat perbedaan di antara Salim Anarkali untuk mengakhiri cinta mereka. 

Anarkali membuat parfum dan Salim datang untuk menemuinya lalu membaca puisi. Anarkali tersenyum dan memintanya untuk belajar bersabar. Anarkali bertanya padanya bagaimana aroma ini. Salim menyukainya. Anarkali mengatakan telah membuat ini untuk Jashan dan semua bunga khusus digunakan di dalamnya. Salim memanggilnya bunga yang paling istimewa dan memintanya untuk membuat parfum eksklusif untuknya. Anarkali berkata mereka berdua harus melakukan pekerjaan itu sekarang. Salim pun membantunya. Mereka tersenyum dan Salim memegang tangannya.

Husna datang untuk memanggil Anarkali. Salim pun pergi. Husna mengatakan Jodha memanggilnya untuk membuat Rangoli di darbar. Anarkali  lupa dan bergegas pergi. 

Hamida muncul dan Abu Fazal menyapanya lalu berkata dirinya berharap dia tidak mengalami kesulitan dalam perjalanannya. Hamida bertanya tentang situasi di negara bagian. Abu Fazal mengatakan akan segera menangkap para perampok. Hira mengatakan Salim pergi menemui Anarkali di kamarnya. Hamida mengatakan perampok tidak mengubah kebiasaan mereka dan Hamida mengatakan serangan akan terjadi pada seseorang.

Khanam mendengar ini dan tersenyum. Dia memberi kabar baik kepada Rukaiya. Rukaiya mengatakan sangat bagus bahwa Hamida juga memainkan trik dan ternyata Hamida juga ingin menyelamatkan Salim dari Anarkali. Rukaiya mengatakan dirinya harus mendekatkan Salim dan Anarkali, karena Hamida ingin memisahkan mereka, Rukaiya berniat ingin membuat keretakan antara Akbar dan Salim.

Rukaiya berkata bahwa Akbar tidak akan pernah menerima cinta Salim dan cinta ini akan segera berubah menjadi pemberontak. Rukaiya memberikan cincin sebagai hadiah untuk Khanam dan mengatakan Anarkali harus menjadi penghancuran semua orang. 

Jodha mengatakan Anarkali akan membuat Rangoli seperti biasa. Akbar bertanya bagaimana persiapannya dan memuji senyumnya. Akhar mengatakan senang bahwa dia dan Salim mendekat padanya hingga Diwali ini menjadi spesial untuknya. 

Akbar mengatakan ini khusus untuk semua orang karena negara ini mendapatkan Raja berikutnya, Akbar juga mengatakan telah mengundang raja-raja besar untuk acara ini dan Akbar menambahkan dirinya bangga dengan Salim dan itu mungkin terjadi karena Jodha, Akbar berterima kasih pada Jodha. Jodha menawarkan manisan buatannya dan Akbar setuju.

Anarkali membuat Rangoli dan menyalakan diya. Salim datang ke sana dan membaca puisi. Salim mengatakan Diwali ini yang paling indah untuknya. Mereka tersenyum dan saling pandang. Anarkali mengatakan ada hadiah untuknya. Salim menutup mata dan Anarkali memberikan parfum ke tangannya. Salim memuji kesederhanaan dan kecantikannya.

Sinopsis SALIM ANARKALI Episode 16 Tayang Selasa 26 Maret 2019


Jodha bersiap-siap dan  Akbar datang untuk memberinya hadiah dan mengucap selamat Diwali. Jodha mengatakan ingin diya Diwali  untuk mengakhiri kegelapan, lalu Jodha meminta Akbar datang untuk Lakshmi puja. Akbar setuju dan mereka pergi bersama. 

Sinopsis SALIM ANARKALI Episode 16 Salim dan Anarkali  tengah bersama dan Salim berbaring di pangkuan Anarkali. Anarkali mengatakan dirinya merasa seperti sedang bermimpi dalam tidur dan mimpi ini akan hancur. 

Hamida mengucap selamat Diwali pada Jodha. Jodha meminta Akbar untuk memanggil Tansen untuk Jashan. Akbar mengatakan sudah memanggilnya. Rukaiya juga mengucap selamat Diwali untuk Jodha. Akbar bertanya di mana Salim. Hamida meminta Hira untuk memanggil Salim. Hamida juga berpikir sudah waktunya untuk menjauhkan Anarkali. Hamida meminta Hira untuk mendapatkan Anarkali padanya. 

Salim mengatakan pada Anarkali bahwa hatinya adalah miliknya. Dia mengoleskan warna pada wajah Anarkali. Husna bersembunyi dan berpikir Salim dan Anarkali pasti berada di tempat khusus dan dirinya harus menemukan mereka. Anarkali mengambil warna untuk di oleskan pada Salim.

Husna datang ke sana dan memanggil Salim. Mereka terkejut. Piring warna terbang dan menghancurkan Rangoli. Husna meminta maaf dan mengatakan bahwa Hamida memanggil Salim untuk Laxmi puja. Salim memintanya untuk pergi dan berkata akan datang. 

Anarkali sedih melihat Rangoli. Salim berkata akan membantunya membuat Rangoli. Anarkali mengatakan bukan sedih akan hal itu tapi merasa sesuatu yang buruk akan terjadi, Salim mengatakan bahwa dia bisa mengisi warna lagi dan Salim berkata akan tinggal untuk menemaninya tapi Anarkali menolak dan mengatakan dia tidak pergi. Salim memintanya untuk tersenyum  dan Anarkali tersenyum. Salim memintanya untuk terus tersenyum lalu Salim beranjak pergi. Anarkali khawatir dan berdoa untuk cintanya.