Tuesday, 16 April 2019

Sinopsis PYAAR KA DARD Episode 95 Tayang Selasa 4 Juni 2019

Sinopsis PYAAR KA DARD Episode 95 Sinopsis Sebelumnya Avantika mengenali orang asing itu sebagai pamannya yakni Manik Deewan. Semua orang terkejut melihatnya pertama kali. Manik meminta maaf, berdiri di depan jenazah Purushottam dan menangis. Anuj meletakkan tumpukan kayu itu sementara doa dibacakan oleh pendeta. Pankuri meminta kekuatan dari Purushottam dan mengatakan  akan memenuhi semua janji yang dibuat kepadanya.

Sinopsis PYAAR KA DARD
Sinopsis PYAAR KA DARD

Avantika tidak percaya karena semua ini terjadi begitu tiba-tiba. Preeti mengatakan dirinya tidak ingat tentang Manik. Avantika mengatakan mereka masih sangat kecil pada waktu itu, mungkin itu sebabnya tidak ingat apa-apa tentang dia. Shanky memberi tahu mereka bahwa Manik  dan istrinya sudah lama meninggalkan rumah. Sheela mengatakan mengapa mereka tiba-tiba kembali. Shanky mengatakan Purushottam berbicara dengannya di telepon dan ingin bertemu saudaranya. Shanky mengatakan bahwa Purushottam ingin Manik  menghadiri pernikahan Preeti. Adi menghibur Shanky dan memintanya untuk menyiapkan hidangan eksklusif yang ia gunakan untuk memasak untuk Purushottam. Shanky memberikan sesuatu untuk dimakan, Adi makan dan menghargainya. Pankuri terlihat sedih. Adi mengatakan kepadanya untuk tidak menangis.

Baca : Daftar Lengkap Sinopsis PYAAR KA DARD

Rubel duduk kesal dan sedih. Latika mengatakan kakek sudah tua dan dia sudah pergi. Latika juga mengatakan pada Rubel bahwa dia telah melakukan akting yang baik dan menangis seolah dia sayang pada kakeknya. Rubel memintanya untuk tutup mulut dan mengatakan dirinya tidak berakting. Rubel mengatakan  memiliki dendam terhadap kakeknya tetapi dia adalah kakeknya.

Sinopsis PYAAR KA DARD  Episode 95

Manik memberi tahu semua anggota keluarga bahwa mereka mungkin akan terkejut dengan kepulangannya. Manik berkata bahwa Purushottam ingin berbicara kepada nya tentang sesuatu yang penting. Avantika bertanya apa yang Ayah ingin bicarakan dengannya. Manik  mengatakan tidak tahu karena tiba kemarin malam tapi tidak bertemu dengannya dan terlambat.

Semua keluarga duduk untuk pertemuan doa. Manik  mengatakan  sedih tentang kehilangan saudaranya. Dia bilang mereka harus mendukung semua orang. Sheela berpikir Manik sedang mencoba menjadi ayah. Rubel setuju dengannya.

Adi dan Pankhudi bertemu dengan semua anggota keluarga dan mereka pergi. Manik  memuji Pankuri lagi dan Sheela memuji Latika  mengatakan menantunya adalah yang terbaik di dunia. Manik mengatakan  tidak mendapat kesempatan untuk berbicara dengan Latika. Latika menerima berkahnya. Manik  memberi tahu Anuj bahwa saudaranya seharusnya melihat cucu-cucunya yang hebat. Anuj mengatakan setidaknya dia bersama mereka. Avantika bertanya tentang istri Manik. Lalu pengacara datang dengan surat-surat wasiat Purushottam.

Pengacara ikut bersimpati dengan mereka dan meminta izin mereka untuk membuka surat wasiat. Anuj mengatakan dirinya menghancurkan dua surat wasiat Ayah. Pengacara mengatakan Purushottam memanggilnya satu hari sebelum kematiannya dan mengatakan  ingin mengubah wasiatnya. Avantika mengatakan aneh bahwa Ayah tidak memberi tahu mereka apa-apa. Anuj mengatakan sekarang tidak ada yang tertarik untuk mengetahui tentang kehendak Ayah.

Rubel mengatakan dirinya menelepon pengacara dan ingin tahu tentang surat wasiat itu. Dia mencoba meyakinkan Adi dan Anuj bahwa hidup harus terus berjalan dan  juga sangat sedih dengan kematian kakek. Harish mengatakan kepada Pengacara bahwa mereka tidak tertarik membaca surat wasiat bersama. Rubel mengatakan  ingin  terbuka hari ini. Anuj mengganggu dan berbicara tentang pentingnya keluarga.

Rubel berargumen dan Avantika setuju padanya mengatakan jika itu akan membuatnya bahagia maka lakukanlah. Dia bilang Ayah selalu ingin kita memikirkan kebahagiaan satu sama lain. Sheela memberitahu pengacara untuk membacakan surat wasiat dan mereka akan mengetahui tentang saham mereka. Adi mengatakan  tidak tertarik dengan wasiat ini.

Manik  meminta mereka untuk berhenti dan mengatakan Purushottam mungkin sedih melihat mereka bertengkar. Avantika meminta pengacara untuk mulai membaca surat wasiat. Rubel memberitahu Manik  untuk  keluar dan jangan ikut campur. Pankuri mengatakan Manik  adalah yang tertua dari semuanya. Anuj mengatakan dia adalah paman nya. Manik memutuskan untuk pergi tetapi Anuj menghentikannya dan mengatakan "kehendak" Ayah akan terbuka di depan dia karena dia adalah bagian dari keluarga ini. Dia meminta pengacara (Mr. Bhatia) untuk melakukan penghormatan.

Pengacara mulai membaca surat wasiat bahwa "Saya Puroshottam Deewan, dalam kesadaran penuh memberikan setengah harta saya kepada Pankuri Deewan". Semua orang kaget. "Dan sisa setengah dari harta yang akan diberikan kepada adik laki-laki saya Manik ". Dia membaca surat wasiat yang tersisa yang menyatakan bahwa anggota keluarga  akan menjadi anggota dewan perusahaan. Dia mengatakan Harish akan mengambil keputusan tentang perusahaan atau rumah. Semua orang kaget. Harish mengatakan bagaimana ayah bisa melakukan itu, Anuj adalah pemilik yang sah dari rumah ini.  Rubel mulai berteriak dan Anuj menghentikannya.

Rubel mengatakan kepada Anuj bahwa dia tidak mendapatkan satu sen dolar. Sheela mengatakan Ayah melakukan kesalahan dengan keluarganya. Adi mengatakan kakek pasti mengambil keputusan ini setelah banyak berpikir. Rubel mengatakan pada Adi bahwa dia pasti telah mempengaruhi kakek. Adi mengatakan dirinya dan Pankhuri tidak ingin ada bagian di properti. Rubel mengatakan kakek membuktikan bahwa dirinya tidak memiliki nilai dalam keluarga ini.  Rubel kehilangan ketenangannya dan mengatakan akan menantang wasiat ini dan pergi ke pengadilan. Sinopsis PYAAR KA DARD Episode 95

Manik memberitahu Rubel untuk tenang dan mengatakan telah mengambil keputusan bahwa apa pun yang di dapatkan dari saudaranya  akan diberikan kepada Rubel. Anuj mengatakan  ingin semua orang menghormati keinginan ayahnya dan mengatakan tidak ada yang akan berubah. Anuj mengatakan wasiat ini adalah keinginan terakhir ayah dan  tidak ingin ada orang yang tidak menghormati wasiatnya. Anuj mengatakan  akan mengikuti wasiat ini kata demi kata.

Latika memberi tahu Sheela bahwa mereka telah kehilangan segalanya. Anuj menjelaskan bahwa tidak ada yang akan menantang ini atau mereka akan mencari rumah baru. Sheela memberi tahu Anuj bahwa Rubel bereaksi berlebihan dan pergi untuk berbicara dengannya. Dia mengatakan pada Rubel untuk tidak khawatir, Rubel mengatakan kakek pasti memikirkan anakku yang belum lahir. Sheela mengatakan dia tidak punya jawaban dan mengatakan Ayah memberikan setengah dari harta miliknya kepada saudara lelakinya yang tidak diakui. Sheela berkata mereka harus memikirkan rencana.

Avantika dan Preeti mendiskusikan tentang kehendak Ayah mereka dan bertanya-tanya mengapa dia memberikan setengah dari harta kepada Manik . Avantika mengatakan dia tidak tertarik pada properti tetapi mengapa Ayah melakukannya. Pankuri menyarankan bahwa apa pun yang didapatnya akan ditransfer ke Rubel. Avantika mengatakan dia tidak memiliki masalah dengannya dan mengatakan mengapa Ayah tidak memikirkan Anuj  dan Preeti. Avantika mencurigai Manik .  Anuj mengatakan dirinya memiliki keyakinan pada keputusan Ayah. Anuj mengatakan  merasa seperti Ayah kembali di antara mereka dengan kedatangan Manik.

Manik memberi tahu Adi bahwa pada hari ke-12 orang yang meninggal, berkabung selesai dan Purushottam tidak ingin mereka sedih. Sheela meminta Rubel untuk berpartisipasi dalam berkabung. Pendeta menyatakan bahwa cucu lelaki akan duduk di samping putra dari jiwa yang mati untuk melakukan puja. Sheela mengangguk untuk pergi. Manik memintanya untuk datang., Rubel duduk di samping ayahnya. Pendeta meminta Preeti dan Avantika untuk melakukan tika. Avantika melakukan puja dan Shanky memberitahunya bahwa seseorang datang. Mereka melihat seseorang di kursi roda dengan seorang wanita dan dua wanita lainnya. Anuj bangkit dan terkejut. Manik memperkenalkan keluarganya kepada semua Deewan.

Istri Manik (Manorama)  menghibur Avantika.  Latika mengatakan Manorama keliatan muda. Manik  memberi tahu Avantika bahwa Manorama adalah istri keduanya. Istri pertamanya meninggal setelah melahirkan Revathi putrinya. Dia menyalahkan istri pertamanya karena pemisahan antara dirinya dan Purushottam.

Pendeta memulai puja dan mendeklarasikan Anuj sebagai kepala keluarga mulai sekarang dan seterusnya. Dia meminta Anuj untuk mengambil berkah dari orang tuanya yang telah meninggal. Manorama mengatakan berkabung sudah berakhir sekarang dan mereka akan merayakan semua festival seperti sebelumnya. Sheela dan Anuj mengambil berkahnya. Pankuri memandang menantu Manik yaitu Anuradha .

Anuj memberi tahu Avantika dan keluarga bahwa dirinya akan sangat senang jika Manik dan Manorama akan tinggal di kamar Ayah. Dia mengatakan kepada Manik bahwa dia tidak akan mendapat masalah meski menempati kamar itu . Avantika pergi karena tidak tahan lagi.

Harish menenangkan Avantika dan tahu bahwa dia kesal karena Anuj memberi kamar Ayah untuk Manik. Avantika mengatakan dirinya tidak menentang Manik tetapi  tidak ingin dia tinggal di sana karena masih merasakan kehadiran Ayah di sana.

Pankhudi mencoba berbicara dengan Kaira tentang berbagi kamarnya dengan Revathi. Kaira mengatakan  tidak akan membiarkannya tinggal bersamanya karena dirinya sudah terbiasa tinggal sendiri sejak kecil. Pankuri memintanya untuk pindah ke kamarnya bersama mereka. Kaira mengatakan  tidak akan bergeser ke mana pun dan tidak ada yang harus datang ke kamarnya. Revathi masuk dan mendengar segalanya. Dia meminta maaf dan bertanya tentang kamar orang tuanya karena akan pindah ke sana dan meminta mereka untuk tidak khawatir. Kaira memberinya izin untuk tinggal di kamarnya dan memintanya untuk mengikuti beberapa aturan. Pankuri bertanya-tanya bagaimana kedua keluarga akan menyesuaikan satu sama lain.

Pankuri datang ke kamar Avantika dan melihatnya menatap foto keluarga mereka. Pankuri memberitahunya bahwa Anuj meminta kunci lemari kakek. Avantika dengan ragu memberikan kunci dan Pankuri pergi. Avantika terlihat sedih.

Di rumah Sameer, Sameer sedang berbicara dengan seseorang dan Preeti datang membawa teh. Dia melihat Preeti sedih dan bertanya apa yang terjadi. Preeti mengatakan ingin istirahat dari kantor dan akan menjadi ibu rumah tangga.  Sadanand mengejek Preeti dan memintanya untuk tidak mengambil istirahat dari kantor karena dia mendominasi dan istrinya tidak bisa menanggungnya sepanjang waktu di rumah. Sameer memintanya untuk bersikap lembut, tetapi Sadanand mengatakan  tidak ingin membuat hubungan dengan keinginannya.

Adi berbicara dengan Anuradha dan memintanya untuk berbagi masalahnya dengan dirinya atau Pankuri. Lalu Adi dan Pankhuri meninggalkan kamar mereka sementara Kapil (suami Anuradha)  tersenyum.

Adi marah dengan kata-kata Pankuri dan mengatakan dia sangat menyakitinya hari ini. Adi mengatakan ketika dirinya ingin melakukan sesuatu untuk keluarga Pankuri, dia menghentikan nya dan Adi berjanji tidak akan berbicara dengan Pankuri sampai dia setuju dengan nya.

Avantika menegur Harish karena tidur tanpa menyikat giginya. Manorama datang dengan aarti ke kamar Avantika dan mengatakan  melakukan ini setiap pagi. Avantika emosi dan Harish berkata Manorama tidak tahu mengetuk pintu sebelum datang ke kamar orang lain. Manorama datang ke kamar Sheela dan mencoba membangunkannya serta memberikan kuliahnya untuk bangun pagi-pagi sebagai menantu perempuan di rumah. Sheela pun kesal.

Anuradha datang dan memberi tahu Pankuri apakah  harus membantunya di dapur. Pankuri menolak  dan mengatakan kepadanya bahwa merasa mereka pernah bertemu sebelumnya. Anuradha mengarang alasan dan pergi. Adi bertanya padanya apakah dia mengubah keputusannya atau tidak. Dia memintanya untuk tidak menyiapkan sarapan untuk keluarganya dan tangan Adi tanpa sengaja terbakar.

Sinopsis PYAAR KA DARD Episode 95 Tayang Selasa 4 Juni 2019


Preeti menyajikan Pasta ke Nirmala dan dia memuji keterampilan memasaknya. Dia kemudian melayani Paratha dan kari aloo untuk Sadanand yang mengejeknya bahwa dia membedakannya dari yang lain. Dia bilang dia pikir dia mungkin tidak suka jadi itu sebabnya dia menyiapkan hidangan ini. Sadanand mengatakan sepertinya kamu tidak bisa menyatukan keluarga. Sameer mengganggu. Sadanand memintanya untuk duduk sarapan bersama mereka.

Sinopsis PYAAR KA DARD Episode 95 Di rumah Deewan, semua orang berkumpul untuk sarapan, tetapi Sheela mengatakan bagaimana mereka bisa mengelola karena kursi lebih sedikit. Anuj menyarankan bahwa keluarga Manik akan sarapan terlebih dahulu dan kemudian mereka. Rubel mengatakan  tidak bisa menunggu karena  harus pergi ke kantor. Anuj menolaknya. Manik datang dan mengatakan semua pria akan duduk terlebih dahulu dan sarapan kemudian wanita. Avantika mengatakan itu adalah aturan rumah mereka bahwa wanita dan pria akan duduk bersama dan makan. Manik mengatakan  tidak mencoba mengubah tradisi.  Shanky menyajikan makanan untuk mereka. Anuj meminta Manik untuk duduk di kursi Ayah, Manik pun duduk di kursi Purushottam setelah banyak berpikir sementara Adi pergi tanpa sarapan.

Kaira muak dengan Revathi yang mandi hampir tiga kali. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat menggunakan kamar mandinya dengan kenyamanannya. Kaira memintanya untuk tidak mengganggu rutinitasnya.

Adi membaca catatan yang ditulis oleh Pankuri untuk mengoleskan salep pada luka dan sarapan. Dia mendapat telpon Pankuri yang memintanya untuk mengoleskan salep dan sarapan. Adi mengatakan padanya untuk tidak mencoba menjadi ibunya dan mengatakan  tidak akan menerapkan salep karena  marah padanya. Avantika datang ke Manik dan mengatakan Sultanpur adalah tempat yang bagus dan dia sudah tinggal di sana sejak lama. Manik mengatakan  tinggal di sana setelah  meninggalkan Mumbai. Avantika mengatakan Ayah tidak pernah menyebut namanya. Anuj mengatakan itu tidak penting.

Avantika bertanya pada  Manik dimana dia selama bertahun-tahun. Manik berkata bahwa istrinya dulu sering bertengkar dengan ibu dan ayah Avantika dan itulah sebabnya  pergi dari sini. Manik mengatakan  tidak tahu apa-apa tentang surat wasiat itu dan  tidak datang ke sini untuk harapan apa pun. Anuj mengatakan Avantika tidak bersungguh-sungguh. Manik  pergi dari sana. Anuj bertanya Avantika mengapa dia menanyakan pertanyaan yang sama. Avantika mengatakan  sedang mengklarifikasi keraguannya.

Adi pulang dan Pankuri mengatakan  menyesal. Adi  juga  minta maaf karena berbicara seperti itu dan masih bersikeras pada keputusannya.