Sunday, 7 July 2019

Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 9 Tayang Selasa 23 Juli 2019

Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 9 Sinopsis Sebelumnya Ruksaar datang ke kamarnya dan mengatakan jika aku tinggal di sini maka aku akan terjebak, pekerjaanku sudah selesai jadi aku harus pergi ke Lucknow. Dia membuka laptopnya dan mengatakan pekerjaan sudah selesai sehingga profil ditutup, saya tidak membutuhkannya atau saya perlu Siraj sekarang, dia menghapus profil palsu Zara. Dia mengatakan selamat tinggal Zara, habiskan hidupmu dengan baik dengan Siraj, bye Kashmir.

Sinopsis Ishq Subhan Allah
Sinopsis Ishq Subhan Allah

Pelayan meminta Zara untuk turun dengan mereka kalau tidak Siraj akan membunuh suami mereka, Zara setuju.

Zara datang ke resepsi pernikahan. Siraj terpesona melihatnya dan mengatakan terima kasih telah datang dalam hidupku sayang. Imam menyapa Zara. Zara didandani sebagai pengantin dan Siraj sebagai pengantin pria. Zara bertanya kepada imam apakah dia  tidak malu untuk mendapatkan seorang wanita yang sudah menikah untuk secara paksa menikahi orang asing. Siraj memelototinya. Imam mengatakan pada Siraj bahwa ini ilegal dalam Islam, kamu tidak bisa menikahi orang yang sudah menikah. Imam mengatakan dia harus bercerai dari orang yang menikahinya dulu. Imam mengatakan pernikahan ini tidak bisa terjadi, dia harus bercerai dari suaminya.

Baca : Daftar Lengkap Sinopsis Ishq Subhan Allah

Kabir mencari Zara di pasar. Pasukan Siraj mendatanginya dan mengatakan kami ingin membawamu ke istrimu, Kabir terpana. Dia meraih kerah mereka tetapi mereka mengarahkan pistol ke arahnya dan mencoba untuk mengambilnya, Kabir memukul mereka dan lari dari sana. Dia bersembunyi di sebuah gedung. Preman Siraj mencarinya. Kabir mencoba untuk melawan mereka semua tetapi mereka menangkapnya dan menyeretnya.

Sinopsis Ishq Subhan Allah  Episode 9

Zara duduk di kamarnya dan mengingat bagaimana Siraj memanggil untuk membawa Kabir.  Siraj datang ke sana dan mengatakan dia harus makan, Zara mencoba untuk menyentak dan mengatakan Zara Siddiqui  akan mati tetapi  tidak akan menikahinya. Siraj membuang makanan dan mengatakan dia sangat percaya pada diri sendiri, Zara mengatakan dia dapat menggunakan kekuatan nya tetapi dia tidak bisa mengalahkan Tuhan.

Seorang pria menunjukkan profil palsu Zara kepada Shahbaz serta komisaris dan mengatakan ini adalah gadis itu. Shahbaz mengatakan dia berbohong karena yakin seseorang membuat profil palsu pada Zara. Komisaris meminta untuk memanggil manajer IT.

Preman membawa Kabir ke rumah Siraj. Zara merasakan kehadirannya dan Kabir mendengar suaranya. Dia membebaskan diri dari preman dan berlari ke arahnya, preman memukulnya tetapi Kabir melarikan diri dan berteriak untuk Zara, mereka berdua berlari untuk melihat satu sama lain. Preman menangkap Kabir, Zara datang ke sana dan memanggil Kabir. Kabir menoleh padanya, senyum Zara melebar melihatnya. Zara berlari ke arahnya tetapi pelayan mencoba untuk menghentikannya. Kabir melempar preman ke kamar dan mengunci mereka.

Zara berteriak untuk Kabir dan membebaskan diri dari pelayan. Kabir meminta mereka untuk meninggalkannya sendirian. Siraj datang ke sana. Kabir bingung. Siraj meminta pelayan untuk membawa ratu mereka ke dalam, pelayan menyeret Zara pergi, Kabir tidak melepaskan tangannya. Preman datang ke sana dan memisahkan mereka. Siraj berkata hanya ingin tiga kata dari Kabir yakni, 'Cerai, cerai, cerai'. Kabir meraih kerahnya dan mengatakan dia bukan kekasihmu tapi istriku. Siraj menarik tangannya dan berkata, “Kupikir ketika kamu menceraikannya maka kami akan mengirimmu pergi, tetapi sekarang kamu akan menceraikannya dan melihat kami menikah juga, kamu akan melihat apa yang hilang, dia meminta preman untuk membawa Zara sebagai pengantinnya,” Preman mengambil Kabir. Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 9

Komisaris mendapat telepon dan mengatakan kepada Shahbaz bahwa ada kabar baik, akun Zara palsu dan kami telah menemukan IP mana yang digunakan untuk mengaksesnya, itu digunakan dari hotel yang sama di mana Zara dan Kabir tinggal, orang itu merencanakan penculikan mereka dan mengawasi mereka.

Kabir dan Zara dibawa ke tempat pernikahan. Zara berpakaian pengantin. Siraj menari dan bermain dengan tongkat api. Siraj mengatakan puisi untuk Zara. Kabir marah. Kabir berteriak dan membebaskan diri dari preman lalu berlari ke Zara, Zara mengatakan percaya padaku bahwa aku tidak melakukan apa pun dengannya. Kabir mengatakan saya memberi Anda rasa hormat dan tidak berpikir ini. Kabir mengatakan  siap untuk menceraikannya tetapi  ingin berbicara dengan wanita yang selingkuh ini. Siraj berkata dia punya 10 menit, Siraj dan preman meninggalkan mereka sendirian.

Zara mengatakan kepada Kabir bahwa Siraj berbohong, seseorang membuat profil palsu nya dan mengatakan kepadanya semua ini. Siraj menonton mereka dari kamera. Kabir mengatakan ID palsu apa dan siapa yang memberitahunya tentang pengaturan kamar tidur mereka. Zara mengatakan  saya tidak menerima Anda karena kami memiliki pemikiran yang berbeda lalu bagaimana saya bisa menerimanya ketika dia bahkan tidak memiliki pemikiran, Kabir mengatakan kebenaran keluar dan saya telah mengambil keputusan saya. Zara mengatakan apa kamu akan menceraikan aku. Kabir memegang tangannya dan berkata aku akan berdoa untukmu dan Siraj, lalu Kabir pergi. Siraj senang melihat semua ini, dan berkata Zara melakukan semua drama ini karena dia ingin bercerai dari Kabir.

Bashir menceritakan segalanya kepada Shahbaz, bagaimana seorang wanita memberikan uang kepadanya dan bahkan mencoba membunuh Zara. Shahbaz menanyakan nama wanita, dia bilang aku tidak tahu tapi dia punya hubungan keluarga dengan Kabir dan Zara. Shahbaz bergumam Ruksaar. Dia menelpon Zeenat dan bertanya di mana Ruksaar. Zeenat berkata dia tinggal di bibiku, tapi sekarang dia kembali. Ruksaar menerima telepon. Shahbaz bertanya di mana dia dalam tiga hari terakhir. Ruksaar menjawab di Delhi. Shahbaz mengakhiri panggilan. Dia berpikir jika Shahbaz berada di Delhi lalu siapa wanita ini.

Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 9 Tayang Selasa 23 Juli 2019


Kabir dan Zara datang ke Siraj. Kabir mengatakan saya siap menceraikannya, Siraj mengatakan melakukannya. Zara mengatakan bahkan jika dia menceraikanku, maka kau tidak bisa menikahiku selama tiga hari, itu adalah aturan islam bahwa istri harus menghabiskan tiga bulan jika menikah sebelum menikah dengan orang lain setelah perceraian. Imam mengatakan dia benar, mereka telah menghabiskan malam sendirian sehingga pernikahan itu sah. Siraj berkata oke saya akan menunggu selama tiga bulan tapi perceraian akan terjadi hari ini. Kabir melihat sekeliling lalu mengambil pistol preman dan mengarahkannya ke Zara. Dia mengatakan kepada Siraj bahwa jangan bergerak kalau tidak aku akan menembak Zara. Dia menembak di udara dan mengatakan dia menipu saya, dia tidak akan menjadi milikku atau milikmu, tidak ada yang harus bergerak. Dia bergerak kembali dengan Zara. Siraj bergerak ke arah mereka, Kabir berbisik padanya bahwa aku bersamamu. Zara menyadari bahwa Kabir tengah berakting tadi. Preman bergegas kepadanya dan menjauhkannya dari Zara, mereka mengambil pistol darinya. Siraj mengarahkan pistol ke Kabir dan mengatakan kamu tidak bisa bermain dengan ini, aku menunggu lama, dia meminta preman untuk memukulnya sampai dia menceraikannya. Preman mulai mengalahkan Kabir. Zara mengatakan beri aku perceraian, mereka akan membunuhmu, selamatkan dirimu, dia bergegas ke dia dan memeluknya erat, Siraj menariknya pergi. Kabir meminta untuk meninggalkannya, Siraj mengatakan agar menceraikan Zara, Kabir mengatakan aku tidak akan menceraikannya. Siraj mengatakan maka kamu akan mati. Siraj mengarahkan pistol ke Kabir dan peluru ditembakkan, Zara mengira Siraj membunuh Kabir tetapi inspektur telah menembak lengan Siraj, Siraj jatuh. Zara berlari ke Kabir dan memeluknya dengan erat. Dia menariknya lebih dekat. Inspektur mengambil Siraj dari sana. Zara menangis dan mengatakan aku menyesal kau terluka karena aku, Kabir mengatakan dalam Islam, tugas suaminya untuk mengurus istri. Zara mengatakan terima kasih karena telah memenuhi tugas sebagai imamnya. Shahbaz datang ke sana. Kabir memeluknya. 

Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 9 Shahbaz menelpon agen dan bertanya apakah seseorang yang disebut Ruksaar melakukan perjalanan dari Kashmir ke Lucknow, Agen mengatakan ya Ruksaar bepergian kemarin. Shahbaz mengakhiri panggilan dan berkata "Aku tidak tahu apa yang sedang dilakukan gadis ini, dia akan menghinaku juga."

Di pagi hari, Zara dan Kabir menawarkan namaz. Mereka berdoa dengan tangan terangkat ke udara. Zara bergabung tangannya dengan Kabir dan berdoa, mereka saling tersenyum. Zara berdoa agar Tuhan mengisi hati mereka dengan cinta satu sama lain. Kabir terkejut mendengarnya. Zara tersenyum padanya, Kabir mengatakan ameen (setuju dengan itu). Zara mengatakan sumameen (setuju juga). Kabir memegang tangan Zara, Zara bergabung dengan tangannya yang lain juga, mereka berdua menyentuh kepala mereka bersama dan merasa damai, mereka saling menatap dan mereka mengingat momen mereka bersama. Zara menatap bibirnya. Kabir melihat ke bawah. Dengan malu-malu Zara bergerak menjauh.

Seluruh rumah didekorasi dan ulang tahun Alina dimulai di rumah. Alina datang ke sana dengan gaun merah. Salma dan Irfan juga ada di sana. Kue dibawa untuk Alina. Ruksaar menunggu Kabir. Alina berkata tidak akan memotong kue tanpa Kabir dan Zara, kita bisa merayakannya tanpa memotongnya. Ruksaar mengatakan jangan keras kepala, potong kue. Ayesha meminta Alina untuk tidak menyangkal orang tuamu, memotong kue. Alina akan meniup lilin dengan sedih tetapi Kabir datang ke sana dan mengucapkan selamat ulang tahun. Semua senang melihatnya. Kabir berkata adik perempuan boneka kecilku, selamat ulang tahun. Ruksaar menyapa Kabir dan mengambil barang bawaannya. Alina berlari dan memeluk Kabir. Salma melihat Zara hilang. Ruksaar menyeringai dan berpikir terima kasih Tuhan, Kabir saya datang sendiri, itu artinya Zara bersama Siraj. Kabir menyapa Salma. Salma bertanya di mana Zara. Zara memasuki rumah dan menyanyikan selamat ulang tahun untukmu, selamat ulang tahun Alina. Ruksaar terpana melihatnya. Semua senang melihatnya. Zara memeluk Alina dan Salma. Ruksaar dan Zeenat emosi karena marah. Alina mengatakan Zara aku sangat merindukanmu, itu tidak menyenangkan di sini tanpamu. Zara mengatakan aku merindukanmu juga dan mencium dahinya.