Friday, 5 July 2019

Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 6 Tayang Sabtu 20 Juli 2019

Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 6 Sinopsis Sebelumnya Imam kepala memanggil keluarga ke area pribadi.  Dia mengatakan kepada Kabir dan Zara bahwa kalian berdua dekat dengan hatiku, tetapi jika bangsaku hancur karena kalian, maka aku tidak akan menyayangkan kalian berdua, jika kalian berdua bertarung lagi maka itu harus di kamar saja, di depan dunia, kalian berdua akan bekerja untuk kepentingan bangsa ini. Kabir mengiyakan. Imam kepala lalu pergi. 

Sinopsis Ishq Subhan Allah
Sinopsis Ishq Subhan Allah

Shahbaz  berkata kepada Ayesha  memberi tahu mereka bahwa dirinya akan membawa Kabir dan Zara ke rumah mereka. Dia meminta Kabir untuk bersiap-siap, Kabir jengkel dan pergi.


Zara ada di kamar dan mencoba membuka ritsleting bajunya, dia tidak bisa meraih ritsleting belakangnya. Kabir memasuki ruangan dan tertegun melihat punggung atasnya telanjang. Dia memalingkan muka. Zara melihatnya di sana dan mencoba untuk menutup risletingnya kembali tetapi tidak dapat mencapainya. Dia mengambil dupatta dan terus berusaha. Zara akhirnya menutupnya. Mereka mengepak tas mereka untuk menginap. 

Sinopsis Ishq Subhan Allah  Episode 6

Zeenat datang ke Ruksaar. Ruksaar mengatakan jangan khawatir, aku tidak punya pilihan saat itu tetapi Shahbaz berjanji padaku, dia dan aku tidak akan membiarkan Kabir dan Zara mendekat. Zeenat mengatakan apa yang bisa kamu lakukan karena mereka akan ke rumah Zara malam ini. 

Kabir berkata kepada Shahbaz bahwa saya setuju dengan Anda untuk memperjuangkan kursi kepala, saya akan mencoba yang terbaik untuk menjadi imam kepala tetapi saya tidak akan pernah melakukan kesalahan apa pun untuk mendapatkan posisi itu. Zara datang ke sana. Shahbaz mengatakan kamu terlihat cantik. Dia tersenyum. Mereka mulai pergi tetapi Ayesha datang ke sana dan memberkati Zara. Ruksaar berkata kepada Zara bahwa aku bisa pergi bersamamu ke rumahmu, aku selalu ingin melihat ritual pihak pengantin wanita. Shahbaz mengatakan jika anak ini ingin pergi lalu biarkan dia pergi, dia akan tinggal di sana selama beberapa waktu.

Kabir dan Zara datang untuk makan. Ruksaar bergerak menuju Kabir tetapi Salma mengatakan Ruksaar duduk bersama kami, Anda adalah tamu kami. Reema membawa mangkuk ke Kabir dan mengatakan Salma membuatnya khusus untukmu. Dia membukanya untuk menemukannya kosong, Reema tertawa.

Salma melayaninya. Kabir memakan makanan dan berdiri. Dia melihat sepatunya hilang. Reema mengatakan apakah seseorang mencuri sepatumu. Salma berkata aku akan membawa sandal untukmu. Ruksaar mengatakan bahwa mertua Anda seperti orang lain, mencuri adalah ilegal dalam Islam, mari kita lihat apakah Anda memihak Islam atau dari sisi teman istri Anda. Salma mengatakan jangan menggodanya, dia meminta Zara untuk membawa sandal ayahnya. Dia pergi. Ruksaar melepas sepatunya dan mengatakan kepada Kabir bahwa kamu bisa memakainya sementara itu. Kabir akan memakainya, Salma melihat. Zara datang ke sana  membawa sepatunya. Dia bilang aku berjanji akan mengembalikan sepatu dan cincinmu. Kabir ingat bagaimana dia memberikan sepatunya ketika dia berlari dari rumahnya. Zara bilang aku tidak bisa mengembalikan cincinmu tetapi kamu bisa memakai sepatu ini. Kabir memakai sepatu dan pergi bersamanya. Salma tersenyum bangga. Ruksaar berpikir dia mengembalikan sepatu hari ini tetapi segera dia akan mengembalikan cincin. Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 6

Kabir memberikan uang ritual kepada Reema dan mengatakan ingat ini bukan untuk mencuri sepatu tapi menyembunyikannya, dia menyeringai pada Zara, dia memelototinya

Reema mendorong Zara ke kamarnya dan mengunci pintu. Zara melihat Kabir di sana dan meminta Reema untuk membuka pintu. Reema mengatakan pintu ini akan terbuka besok pagi saja, dia pergi. Kabir menyeringai. Zara melihat kamar didekorasi dan mengatakan siapa yang melakukannya. katanya tidak ada sofa di sini. Kabir bilang aku akan tidur di tempat tidur, aku membiarkanmu tidur di tempat tidurku jadi kamu harus bersikap baik. Zara bilang aku akan tidur di lantai kalau begitu. Kabir mengatakan tidak pernah, aku tidak bisa membiarkan seorang gadis tidur di lantai saat aku di tempat tidur. Zara mengatakan maka kamu tidur di lantai. Kabir mengatakan saya tamu Anda, apakah Anda ingin tamu Anda tidur di lantai? Zara mengatakan kalau begitu kita harus berbagi tempat tidur. Kabir menyeringai.

Kabir dan Zara menawarkan namaz. Reema datang di kamar dan kecewa melihat dua kasur di lantai. Dia bilang aku melakukan pengaturan romantis yang bahkan bisa membuat musuh jatuh cinta. Reema bertanya apakah mereka bahkan berkata ya nikah? Kabir mengatakan kami mengatakan ya sebentar tapi butuh hidup untuk menerima hal-hal. Zara mengatakan maaf atas kerja kerasmu. Reema bilang aku benci kamu, dia pergi. Zara dan Kabir bergerak untuk minum teh, tangan mereka bersentuhan.  Kabir memintanya untuk mengambilnya terlebih dahulu. Zara memegang cangkir dan menawarkannya kepadanya. 

Ruksaar menawarkan namaz. Zeenat datang kepadanya dan tersenyum, dia mengatakan apa yang kamu doakan? Ruksaar mengatakan aku untuk Kabir dari Tuhan. Zeenat mengatakan semoga Tuhan memberkati Anda, Anda tahu saya benci ketika mereka memuji Zara, hari ini bahwa Zara akan membuat kheer, saya tidak bisa menerima pujiannya. Ruksaar mengatakan ini adalah kesempatan kita untuk menghinanya, dia menghinamu pada hari pertama di sini dan sekarang kita bisa membalas dendam dari dia tetapi menghina dia dan pendidikan ibunya. Dia menyeringai.

Zeenat mengatakan kepada Ruksaar bahwa berhati-hatilah dengan rencanamu. Ruksaar bilang aku sudah memikirkannya. Zeenat menegur pelayan. Ruksaar mengatakan jangan menunjukkan kemarahanmu, tunjukkan kamu baik di depan dan serang mereka dari belakang. Zeenat mengatakan kadang-kadang jika Anda mencoba bersikap terlalu baik maka mereka dapat memanfaatkan Anda.

Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 6 Tayang Sabtu 20 Juli 2019


Sinopsis Ishq Subhan Allah Episode 6 Kabir, Zara, dan Ayesha menghentikan mobil di dekat dargha. Ayesha mengatakan aku ingin berdoa, Kabir mengatakan aku tidak percaya pada semua ini. 

Ayesha dan Zara pergi ke dargha. Mereka berdoa. Zara mengikat benang di dinding, dia melihat Kabir berdiri di luar, mereka saling tatap melalui dinding benang. Zara tersenyum.

Ayesha dan Zara datang ke Kabir, dia menawarkan makanan darga, dia bilang aku tidak makan apapun yang bernama selain pada Tuhan. Zara mengatakan kamu bisa melakukan beberapa hal untuk kebahagiaan orang tua. Kabir mengira aku menikahimu untuk membuat mereka bahagia. Dia mengatakan ini tentang aturan.

Kabir, Zara, dan Ayesha pulang. Zeenat berkata kepada Ayesha bahwa Ruksaar bersiap untuk segalanya. 

Zara membuat kheer. Ruksaar berpikir Zara hanya akan dihina.

Zara selesai dengan kheer dan pergi. Ruksaar datang ke dapur, dia melihat botol garam dan mencampurkan seluruh botol garam itu dalam kheer. Kabir datang ke sana sehingga Ruksaar menyembunyikan botol garam, dia bertanya apakah dia butuh sesuatu. Kabir memelototinya dan berkata aku ingin minum.

Ayesha membuat Zara bertemu tamu dan mengatakan aku iri pada diriku sendiri karena mendapatkan seorang putri mertua yang baik. Para tamu mengatakan para suami bisa dibujuk dengan makanan enak. Zeenat mengatakan kami telah mendengar dia membuat makanan enak. Kheer dibawa ke sana. Zara mengambil mangkuk dan melayani semua orang. Alina berlari ke arahnya. Zara memberikannya kepada semua orang. Alina datang kepadanya dan membisikkan bahwa banyak garam dalam kheer saya pikir secara tidak sengaja. Semua makan kheer. Zara tegang. Ayesha mencicipinya dan mengatakan kheer yang sangat enak, semua tamu memujinya. Alina berkata kepada Zara bahwa aku tidak berbohong, ada banyak garam di mangkuk kheer-ku. Ayesha meminta Zara untuk membawa lebih banyak kheer.